Tag

, , , , , , , , ,

Simpati HUT TNI

Kemarin adalah HUT TNI yang ke 67……………Belajar dari Gerakan Reformasi tahun 1998, TNI telah belajar banyak bagaimana menarik simpati rakyat. Bahkan pada tanggal 5 Oktober 2012,  Salah satu lagu yang dibawakan Adam Levine saat itu adalah Move Like Jagger. Lagu itu turut mengiringi aksi 100 penerjun payung free fall dalam salah satu demonstrasi di rangkaian peringatan Hari Ulang Tahun Tentara Indonesia ke-67 di apron Bandar Udara Halim Perdanakusuma.

Bersamaan dengan iringan lagu yang dinyanyikan Adam Levine bersama Christina Aguilerra ini, para penerjun payung satu per satu berusaha mendaratkan dirinya dengan mulus di sekitar mimbar kehormatan, tempat Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Wakil Presiden Boediono melihat demonstrasi.

Setelah Move Like Jagger, atraksi yang juga dilengkapi delapan penerjun srikandi dari ketiga angkatan TNI dan Kepolisian RI ini kemudian disambung dengan lagu Bendera karya band lokal, Cokelat. Iringan penerjun payung pun ditutup dengan aksi perdana Pembantu Letnan Dua Dwijo sembari membawa bendera merah putih. Dengan parasut berwarna biru, sekitar dua menit, Dwijo bermanuver sendiri membentuk zig-zag. Hingga akhirnya dia mendarat beberapa meter dari mimbar kehormatan.

Peringatan HUT TNI tahun ini memang mengambil tema demonstrasi pasukan. Sejak sekitar pukul 09.00 pagi tadi, begitu upacara selesai, aneka demonstrasi pasukan pun digelar untuk menghibur para hadirin. Upacara dimulai dengan senam balok, senam perahu karet, dan bela diri militer dari Angkatan Darat. Bersamaan dengan senam, aneka pesawat milik TNI Angkatan Udara melakukan fly pass, termasuk dua pesawat Super Tucano asal Brazil yang didatangkan beberapa pekan lalu.

Tak hanya aksi penerjun payung gaya bebas yang menghiasi angkasa Halim dalam dirgahayu para tentara ini. Sekitar 625 penerjun payung menyambung aksi 100 rekannya, kali ini dengan gaya statik.

Bagai ilusi asap di balik awan, mereka terjun dari pesawat Hercules C130, masing-masing dua penerjun. Menggunakan parasut hijau, mereka terjun mulai dari arah kiri lapangan lalu membentuk rangkaian penerjun saat Hercules perlahan terbang ke arah kanan lapangan.

Tak hanya penerjun, dua atraksi mengenakan pesawat dan helikopter juga menghibur para hadirin, atau dikenal dengan Dynamic Pegasus dan Jupiter Aerobatik. Atraksi manuver-manuvernya mengundang decak kagum para hadirin. Di antaranya, gaya goyang ngebor dan gaya berciuman helikopter Pegasus.

Empati Pada KPK 

Malam tadi terjadi kehebohan di Gedung KPK……Mirip dengan peristiwa bersejarah Reformasi pada bulan Mei 1998, rakyat “berkumpul” di depan gedung para “Satria Anti Korupsi” itu didukung “Rakyat Internet” melalui Media Sosial. Hubungan Polri dan KPK kembali meregang setelah penyidik Polri di KPK, Noval Baswedan, rencananya akan ditangkap Polda Bengkulu, Jumat (5/10) kemarin. 

Jika insiden KPK ini dibiarkan, lanjutnya, bukan mustahil suatu saat ada polisi yang menyerbu istana presiden tanpa sepengetahuan Kapolri. Jika alasannya ingin menangkap penyidik KPK yang terlibat masalah hukum, seharusnya dilakukan sesuai SOP yaitu lewat surat panggilan pertama dan kedua.

Jika yang bersangkutan tidak memenuhi panggilan tersebut, barulah polisi dapat melakukan penangkapan. Penyerbuan yang dilakukan polisi ke KPK diaanggap sebagai wujud asli anggota Polri yang arogan, sewenang-wenang, kerap melakukan kriminalisasi dan kekanak-kanakan.

Emosi Tinggi Polisi

Setelah “dirundung malang” dengan beberapa kasus yang melibatkan polisi dengan kulminasi kasus “Simulator SIM”, banyak fihak merasa gerah. Ini diikuti dengan sikap Polri yang mempersoalkan pengangkatan 28 penyidik pilisi menjadi pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Menurut Polri, pengangkatan anggota kepolisian sebagai penyidik di KPK telah dilakukan tanpa prosedur dan aturan yang berlaku di lingkungan Polri.

Polri mengatakan, seharusnya para penyidik yang ingin menjadi pegawai tetap di KPK mengajukan pengunduran diri terlebih dulu dari kepolisian. Karenanya, Polri mempertanyakan etika KPK yang telah mengangkat penyidik dari kepolisian. 

“Personel Polri ini diangkat sesuai ketentuan. Bahkan surat perintah pengangkatan perwira Polri itu di Presiden. Kemudian tahu-tahu anak buah kita langsung diputuskan menjadi anak buah orang lain. Lho gimana itu etika lembaganya, seperti apa? Masalah seperti inilah yang justru mengerdilkan diri sendiri (KPK). Bukan membesarkan, membuat kerdil dirinya sendiri,” ujar seorang petinggi di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Sabtu (6/10).

Seharusnya, kata dia, KPK berkoordinasi terlebih dahulu dengan jajaran pimpinan Polri terkait pengangkatan 28 penyidik tersebut. Apalagi, KPK tahu bahwa lima dari penyidik tersebut harusnya sudah melewati batas waktu masa tugas dan harus dirotasi.