Tag

, , , , , ,

Toleransi  

Toleransi (Dari Wikipedia bahasa Indonesia)adalah istilah dalam konteks sosial, budaya dan agama yang berarti sikap dan perbuatan yang melarang adanya diskriminasi terhadap kelompok-kelompok yang berbeda atau tidak dapat diterima oleh mayoritas dalam suatu masyarakat. Contohnya adalah toleransi beragama, dimana penganut mayoritas dalam suatu masyarakat mengizinkan keberadaan agama-agama lainnya. Istilah toleransi juga digunakan dengan menggunakan definisi “kelompok” yang lebih luas, misalnya partai politik, orientasi seksual, dan lain-lain. Hingga saat ini masih banyak kontroversi dan kritik mengenai prinsip-prinsip toleransi, baik dari kaum liberal maupun konservatif.

Salah satu tokoh yang diartikan “Anti Toleransi” adalah Buya Hamka. Menurut Azyumardi, beliau sering dinilai salah oleh orang yang tidak mengenal dekat dengan dia. Seperti tudingan bahwa dia anti toleransi, terkait dengan keluarnya fatwa MUI yang melarang umat Islam hadir pada perayaan Natal bersama. Fatwa MUI itu muncul pada saat Hamka menjabat sebagai Ketuanya.

“Padahal konteksnya adalah apabila itu ada ritual keagamaan, yang memang tidak layak untuk kaum muslimin hadir. Tapi pada hubungan sehari-hari sebagai sesama manusia, ya beliau fleksibel, terhadap pemeluk agama lain,” papar dia.

Resiprokalitas Toleransi

Toleransi bersifat reprosikal (Saling Bergayung Sambut) dimanapun manusia berada di jagat raya ini (bukan hanya Indonesia) seperti yang diungkapkan premis di atas. Dia merupakan dua sisi mata pedang kebenaran yang tidak boleh memihak atau tunduk pada selera pasar/media atau preferensi “Divide et Impera” dan “Covert Operation” untuk menekan atau menghancurkan fihak lain.

Sekali lagi, Toleransi adalah sikap dan perbuatan yang melarang diskriminasi terhadap kelompok-kelompok yang berbeda atau tidak dapat diterima mayoritas dalam suatu masyarakat. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, arti kata toleransi adalah dua atau beberapa kelompok yang berbeda tetapi dapat saling berhubungan dengan harmonis.

Toleransi: Pisau Kemanusiaan Yang Hanya Tajam Bila Ada Pesanan

Sering terjadi prinsip toleransi ini tidak berlaku secara universal dan “fair” sesuai dengan PIagam PBB. Ini sesuai dengan Kritik KH Hasyim Muzadi yang dimuat Gatra atas tudingan intoleransi agama di Indonesia dari Dewan HAM PBB yang mendapat perhatian luas. Sebagai figur berpengaruh, sikap Hasyim dinilai jitu dan tepat mewakili suara mayoritas diam (silent majority). Ia menyangkal memberi angin kepada gerakan garis keras.

Rilis KH Hasyim Muzadi ini beredar cepat ke berbagai media cetak, online, jejaring sosial, dan beberapa grup BlackBerry Messenger, pekan pertama Juni ini. Ketua Umum PBNU 1999-2009 itu merespon rekomendasi Dewan HAM PBB di Jenewa, Swiss, 23 Mei 2012 lalu, tentang intoleransi agama di Indonesia. “Selama berkeliling dunia, saya belum menemukan negara muslim mana pun setoleran Indonesia,” tulis Presiden World Conference on Religions for Peace (WCRP) itu.

Hasyim menuding intoleransi agama di beberapa negara Eropa lebih buruk daripada di Indonesia. “Indonesia lebih baik toleransinya ketimbang Swiss, yang sampai sekarang tidak memperbolehkan menara masjid. Juga lebih baik dari Prancis yang masih mempersoalkan jilbab. Indonesia pun lebih baik dari Denmark, Swedia, dan Norwegia, yang tidak menghormati agama, karena di sana ada Undang-Undang Perkawinan Sejenis,” Hasyim menambahkan.

Sekretaris Jenderal International Conference for Islamic Scholars (ICIS) itu juga memberi catatan pada beberapa kasus aktual yang kerap dijadikan indikasi intoleransi: Ahmadiyah, GKI Yasmin Bogor, penolakan diskusi Irshad Manji, dan konser Lady Gaga. Tentang Irshad Manji dan Lady Gaga, Hasyim menyatakan, “Bangsa mana yang mau tata nilainya dirusak? Kecuali mereka yang ingin menjual bangsanya untuk selera pasar dan kebanggaan intelektualisme kosong.”

Banyak komentator di jejaring sosial memberi apresiasi. Ada pula yang menambahkan dua bukti lain keunggulan toleransi agama Indonesia: hari besar enam agama jadi hari libur nasional dan pendidikan enam agama jadi kurikulum sekolah. Di Barat dan Timur Tengah, hari besar agama hanya untuk agama mayoritas.

Beliau juga mengatakan: 

 

Rekomendasi Dewan HAM PBB yang membuat saya menulis pernyataan itu. Dengan PBB menyerang Indonesia, berarti masalah sudah dalam. Kalau ndak ada sikap PBB, saya ndak bikin tanggapan, cukup diatasi secara lokal. Kalau PBB sudah campur tangan, apalagi menunjukkan kasus-kasusnya, pasti ada laporan dari sini. Sebagai anak bangsa, saya harus meluruskan.

Kita menyayangkan lembaga di Indonesia yang bekerja untuk kepentingan internasional, tapi merugikan bangsa sendiri, dengan menyetorkan borok-borok bangsa ke internasional supaya bangsa kita dipukul. Itu tidak nasionalis. Kalau lembaga itu berbuat untuk kebaikan Indonesia di mata internasional, itu yang benar.

Kemendagri perlu me-review, mana lembaga asing yang bermanfaat untuk Indonesia ke dunia internasional dan mana yang hanya menjadi agen kepentingan internasional. Itu bisa ada di banyak sektor. Tidak hanya HAM, bisa ekonomi, politik, agama, dan sebagainya, untuk memperlemah posisi Indonesia di mata internasional.