Tag

, , , , , , , , , , ,

Dikutip dari https://i1.wp.com/klimg.com/merdeka.com/i/w/news/2012/05/02/33399/540x270/ketua-dpr-kita-kehilangan-orang-baik.jpg

 

 Hari ini Menteri Kesehatan Endang Rahayu Sedyaningsih (57) dimakamkan sebagai umat yang kembali kehadirat Ilahi. Beliau meninggal karena penyakit kanker paru yang dideritanya setelah di rawat di Paviliun Kencana RSCM. Paviliun dimana Menteri Kesehatan RI, Dr.dr. Endang Rahayu Sedyaningsih, MPH meresmikannya pada hari Jumat, 7 Mei 2010. Dan Mantan Menteri Kesehatan Endang Rahayu Sedyaningsih meninggal dunia di Paviliun Kencana Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo Jakarta, Rabu (2/5/2012) pukul 11.41 WIB.   

Terkait penyakitnya, Endang menjadi perokok pasif karena Indonesia adalah ”surga” bagi perokok. Asap rokok lingkungan (environmental tobacco smoke) jauh lebih beracun dan karsinogenik dibandingkan asap rokok utama (mainstream smoke). Ini yang mungkin memicu kanker paru yang diidap Endang.   

Ia dan keluarganya untuk pertama kali mengetahui bahwa dirinya mengidap kanker paru ketika melihat hasil rontgen parunya pada 22 Oktober 2010.

Endang tetap tegar. Tanggal 22 Desember 2010 ketika meluncurkan buku Perempuan-perempuan Kramat Tunggak di Bentara Budaya Jakarta, ia masih terlihat sehat dan segar. Dan ia tetap tegak tegar ketika diwawancara di rumah dinasnya beberapa pekan kemudian (Kompas, 23 Januari 2011). Malah ia bisa menertawakan dirinya sendiri sambil menyanyikan lagu David Bowie ”Dead Man Walking”.

Salah satu perjuangan Endang yang berani melawan arus adalah membuat Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) tentang Pengamanan Rokok bagi Kesehatan. Kantor Kemenkes tak jarang didemo oleh para petani tembakau dan buruh industri rokok. Bahkan fotonya pernah terpampang di baliho besar sebagai salah satu dari 10 musuh petani tembakau dan buruh industri rokok (Buku Indonesia–The Heaven for Cigarette Companies and the Hell for the People, FKM UI, 2012).

Padahal, tujuan RPP itu tak lain adalah mengamankan mereka yang belum menjadi perokok dan para perokok pasif. Tidak dimaksudkan untuk mematikan industri rokok dan melarang penanaman tembakau.

Disalahpahami dan difitnah memang risiko jabatan bagi pejabat tinggi negara. Namun, Endang telah membuktikan bahwa ia tetap bekerja sampai saat-saat terakhir, sebelum akhirnya ia menyerah dan harus meminta cuti sebulan untuk berobat, lalu dipuncaki dengan permohonannya mengundurkan diri. Ini menunjukkan kejujurannya untuk tidak mengangkangi jabatan yang diamanahkan kepada dirinya. 

Jenazah Menteri Kesehatan Endang Rahayu Sedyaningsih, Kamis (3/5/2012), dimakamkan di tempat pemakaman San Diego Hills, Karawang, Jawa Barat. Setelah jenazah dimakamkan, tabur bunga dilakukan oleh keluarga dengan diiringi alunan lagu “Gugur Bunga”. 

Selaku inspektur upacara, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono secara simbolis menimbun peti jenazah dengan tanah, yang diikuti oleh keluarga. Baru setelah itu penimbunan dilakukan oleh petugas pemakaman. Upacara pemakaman yang berlangsung secara militer itu diikuti oleh para menteri, antara lain Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa.

SBY lantas membacakan kata-kata Endang dalam Pengantar buku itu sebagai berikut:

“Saya sendiri belum bisa disebut sebagai survivor kanker. Diagnose kanker paru stadium 4 baru ditegakkan lima bulan yang lalu. Dan sampai kata sambutan ini saya tulis, saya masih berjuang untuk mengatasinya. Tetapi saya tidak bertanya, “Why me?” “Saya menganggap ini adalah salah satu anugerah dari Allah SWT. 

“Sudah begitu banyak anugerah yang saya terima dalam hidup ini: hidup di negara yang indah, tidak dalam peperangan, diberi keluarga besar yang pandai-pandai, dengan sosial ekonomi lumayan, dianugerahi suami yang sangat sabar dan baik hati, dengan dua putera dan satu puteri yang alhamdulillah sehat, cerdas dan berbakti kepada orang tua. Hidup saya penuh dengan kebahagiaan.” 

“So …. Why not? Mengapa tidak, Tuhan menganugerahi saya kanker paru? Tuhan pasti mempunyai rencanaNya, yang belum saya ketahui, tetapi saya merasa SIAP untuk menjalankannya. Insya Allah. Setidaknya saya menjalani sendiri penderitaan yang dialami pasien kanker, sehingga bisa memperjuangkan program pengendalian kanker dengan lebih baik.”

Bagi rekan-rekanku sesama penderita kanker dan para survivor, mari kita berbaik sangka kepada Allah. Kita terima semua anugerah-Nya dengan bersyukur. Sungguh, lamanya hidup tidaklah sepenting kualitas hidup itu sendiri. Mari lakukan sebaik-baiknya apa yang bisa kita lakukan hari ini. Kita lakukan dengan sepenuh hati. 

Dan …. jangan lupa, nyatakan perasaan kita kepada orang-orang yang kita sayangi. Bersyukurlah, kita masih diberi kesempatan untuk itu.”

“Demikianlah kata-kata Almarhumah yang penuh nilai, keimanan dan pelajaran ini,” lanjut SBY.

SBY menambahkan, harus diakui bahwa almarhumah selama hidup, telah memberikan begitu banyak jasa kepada masyarakat, bangsa dan negara. SBY mengajak melanjutkan pengabdian Endang dengan tindakan nyata, khususnya dalam peningkatan kesehatan masyarakat Indonesia.

Catatan: Dikutip dari berbagai sumber